Kanser Perut: Gejala & Faktor Risiko

Kanser Perut: Gejala & Faktor Risiko

Kanser Perut: Gejala & Faktor Risiko

By Island Hospital | Sep 23, 2021 11:15:37 AM

Seperti semua kanker, kunci peluang pasien untuk sembuh total adalah deteksi dini dan perawatan medis yang cepat. Kanker perut merupakan tantangan karena biasanya tidak ada gejala pada tahap awal. Terkadang, gejala yang muncul dapat disalahartikan sebagai penyakit lain, seperti infeksi virus atau maag. Pelajari lebih lanjut tentang kanker perut, gejalanya dan apakah Anda berisiko terkena penyakit ini.

Kanser perut ditandai dengan pertumbuhan sel-sel ganas di dalam lapisan perut. Disebut juga kanser lambung, kanker jenis ini sulit dideteksi karena kebanyakan orang umumnya tidak menunjukkan gejala pada stadium awal.

 

Meskipun kanser perut cukup jarang dibandingkan dengan jenis kanser lainnya, salah satu ancaman paling signifikan dari penyakit ini adalah sulit untuk mendiagnosisnya.

 

Karena kanser perut biasanya tidak memicu tanda dan gejala awal, biasanya tidak terdiagnosis sampai setelah menyebar ke organ lain di dalam tubuh. Ini membuatnya lebih sulit untuk diobati.

Perut Anda bersama dengan kerongkongan hanyalah salah satu bagian dari bagian atas sistem pencernaan Anda. Perut Anda mencerna makanan dan kemudian memindahkan nutrisi ke seluruh organ pencernaan Anda, khususnya usus kecil dan besar.

 

Kanker dimulai ketika sel-sel dalam tubuh mulai tumbuh di luar kendali. Ini bisa terjadi di hampir semua bagian tubuh. Sel-sel kanker kemudian dapat menyebar ke area lain dari tubuh.

 

Demikian pula, kanker perut terjadi ketika sel-sel yang biasanya sehat di dalam sistem pencernaan bagian atas menjadi ganas dan tumbuh di luar kendali, membentuk tumor. Kanker perut tumbuh perlahan dan cenderung berkembang selama bertahun-tahun.

Beberapa faktor risiko yang dapat meningkatkan peluang Anda terkena kanser perut meliputi:
• Tumor di bagian lain dari sistem pencernaan.
• Infeksi H. pylori (sejenis infeksi lambung yang kadang-kadang dapat menyebabkan maag).
• Polip perut (pertumbuhan jaringan yang tidak biasa yang terbentuk pada lapisan perut).
• Limfoma (sekelompok kanker darah).

 

Kanser perut juga lebih umum di antara:
• Orang dewasa yang lebih tua, biasanya individu 50 tahun ke atas.
• Pria.
• Perokok.
• Individu dengan riwayat penyakit keluarga.
• Orang-orang Asia (terutama Korea atau Jepang), Amerika Selatan, atau keturunan Belarusia.

 

Meskipun riwayat kesehatan Anda dapat memengaruhi risiko terkena kanser perut, pilihan gaya hidup Anda juga dapat menjadi faktor penyebabnya. Anda mungkin lebih mungkin terkena kanser perut jika Anda:
• Memiliki riwayat penyalahgunaan alkohol.
• Mengkonsumsi terlalu banyak daging merah.
• Makan terlalu banyak makanan asin atau makanan olahan.
• Tidak menyimpan atau memasak makanan dengan benar.
• Memiliki gaya hidup yang tidak banyak bergerak dengan sedikit atau tanpa olahraga.

 

Anda dapat mempertimbangkan untuk melakukan tes skrining jika Anda berpikir bahwa Anda berisiko terkena kanser perut. Tes skrining dilakukan ketika orang berisiko terkena penyakit tertentu tetapi belum menunjukkan gejala.

Apa saja tanda-tanda awal kanser perut/lambung? Sebenarnya, jarang ada indikasi awal karena kanser perut cenderung berkembang perlahan selama bertahun-tahun.

 

Sebelum kanser berkembang, perubahan pra-kanser sering terjadi di lapisan dalam perut. Perubahan awal ini jarang memicu gejala, sehingga biasanya tidak terdeteksi. Di negara-negara seperti Malaysia di mana skrining untuk kanser perut tidak rutin, sebagian besar kanser perut tidak ditemukan sampai mencapai stadium lanjut.

 

Ketika kanser perut menyebabkan tanda dan gejala, dapat mencakup:
• Nyeri atau perasaan tidak nyaman di perut.
• Merasa kenyang setelah makan hanya dalam porsi kecil.
• Nafsu makan yang buruk.
• Heartburn atau gangguan pencernaan asam.
• Mual atau muntah.
• Muntah, dengan atau tanpa darah.
• Penurunan berat badan.
• Kembung terus menerus.
• Akumulasi cairan di perut.
• Kotoran berdarah.
• Kelelahan yang berlebihan.
• Penyakit kuning (jika kanker telah menyebar ke hati).

 

Sebagian besar gejala ini dapat disebabkan oleh penyakit lain selain kanser perut, seperti infeksi virus atau maag. Namun, jika Anda memiliki salah satu dari masalah ini, terutama jika tidak hilang atau bertambah parah, Anda harus menemui dokter agar penyebabnya dapat ditemukan dan ditangani, jika diperlukan.

 

Di Island Hospital di Penang, Malaysia, Anda dapat berkonsultasi dengan dokter spesialis kami untuk kanser perut di sini.

Untuk membuat diagnosis, dokter terlebih dahulu akan melakukan pemeriksaan fisik untuk mencari adanya kelainan. Mereka juga dapat melakukan tes darah termasuk tes keberadaan bakteri H. pylori.

 

Secara khusus, dokter akan merasakan perut Anda untuk sesuatu yang tidak normal. Riwayat kesehatan dan gejala Anda (seperti masalah pencernaan, nyeri, kembung, dll.) dan juga kemungkinan faktor risiko juga dipertimbangkan.

 

Dokter mungkin memerintahkan tes darah untuk mencari anemia (jumlah sel darah merah yang rendah), yang bisa disebabkan oleh pendarahan kanker ke dalam perut. Tes mungkin juga dilakukan untuk mencari darah di kotoran Anda, yang juga bisa menjadi tanda pendarahan di perut.

 

Jika dicurigai kanker perut, Anda kemungkinan akan dirujuk ke ahli gastroenterologi.

 

Tes diagnostik secara khusus mencari tumor yang dicurigai dan kelainan lain di perut dan kerongkongan. Tes ini mungkin termasuk:
• endoskopi saluran cerna bagian atas
• biopsi
• tes pencitraan, seperti sinar-X dan CT scan

Kanser perut diobati dengan satu atau lebih dari berikut ini:
• kemoterapi
• radiasi
• operasi
• imunoterapi, seperti vaksin dan pengobatan

 

Strategi pengobatan spesifik Anda akan tergantung pada asal dan stadium kanser. Usia dan kesehatan secara keseluruhan juga dapat berperan.

 

Selain mengobati sel kanser di perut, tujuan pengobatan adalah untuk mencegah penyebaran sel. Kanser perut, jika tidak diobati, dapat menyebar ke:
• paru-paru
• kelenjar getah bening
• tulang
• hati

Tidak ada jaminan bahwa Anda dapat menghentikan terjadinya kanser perut. Seperti semua kanser, Anda dapat mengurangi risiko terkena kanker dengan:
• Menjaga berat badan yang sehat
• Makan seimbang, diet rendah lemak
• Berhenti merokok
• Berolahraga secara teratur

 

Dalam beberapa kasus, dokter mungkin juga meresepkan obat yang dapat membantu mengurangi risiko kanser perut. Ini biasanya dilakukan untuk orang yang memiliki penyakit lain yang diketahui berkontribusi terhadap kanser.

 

Deteksi dini adalah kunci untuk bertahan hidup dari kanser perut. Pertimbangkan untuk melakukan tes skrining awal yang dapat membantu dalam mendeteksi kanser perut.

 

Di Island Hospital di Penang, Malaysia, Anda dapat berkonsultasi dengan ahli gastroenterologi kami untuk mendapatkan tes skrining kanser perut.